Iklan Super Bowl yang Dihasilkan oleh AI dari Coke Benar-Benar Menakutkan

Create a digital illustration in a light-hearted, cartoon style, to represent the idea of AI-generated advertisements. The image should follow a 3:2 aspect ratio. The scene shows a large sports drink bottle, its contours subtly morphing in an uncanny manner. From the opening of the bottle, a light of an eerie shade highlights the scene, suggesting the artificial intelligence involved. A smiling athlete is standing next to it. In their hand, they're holding a glowing container that looks like it’s transforming. Also noticeable is a stylized representation of video and audio editing tools. All these should convey the unnerving trend of AI-generated Super Bowl commercials. Please avoid any explicit branding or logos.

Para pengiklan merilis iklan Super Bowl mereka lebih awal, termasuk Bodyarmor, merek minuman olahraga yang dimiliki oleh Coca-Cola. Iklan Bodyarmor yang berjudul “Field of Fake” menggunakan AI generatif untuk menyampaikan pesan bahwa mereka menawarkan produk yang “nyata”. Iklan ini menampilkan bagian tubuh yang berubah bentuk, minuman olahraga radioaktif yang menyatu dengan mulut atlet, dan kendi Gatorade yang berdenyut yang meledak di atas wajah. Iklan ini memainkan tren iklan yang dibuat oleh AI yang mengocok perut. Bodyarmor menggunakan pipa video dan audio GenAI, bersama dengan VFX tradisional dan alat pembelajaran mesin, untuk membuat iklan tersebut. Iklan lain juga telah menggunakan AI, seperti “Pepperoni Hug Spot ” dan “Iklan bir AI. ” Meskipun video yang dihasilkan oleh AI belum dapat dibedakan dari yang asli, teknologinya berkembang dengan cepat. Para pengiklan ingin memangkas biaya dan meningkatkan produktivitas dengan perangkat lunak AI generatif. Hingga iklan yang dihasilkan AI tidak dapat dibedakan dengan iklan yang sebenarnya, kita dapat mengharapkan lebih banyak perusahaan untuk memanfaatkan tren ini.

Artikel lengkap

Tinggalkan Balasan