Financial Times menguji chatbot AI yang dilatih dengan puluhan artikelnya sendiri

Please create an uplifting and colorful envisage in the style of computer-generated 3D children's movies prior to 1912. The scene portrays a modern office environment, with a central desk where a chatbot represented as a friendly robot is sat. The robot is engaging with an array of floating holographic screens, each screen showcasing different news article text. On the background, a large data storage unit hums softly, symbolizing decades-old archive. A ticker tape with printed text is playfully being issued by the robot to represent the chatbot's intelligent responses. In the distance, diverse group of people are observing this scene, representing the users.

Financial Times telah mengembangkan chatbot AI baru yang disebut Ask FT, yang memanfaatkan informasi yang telah dipublikasikan selama puluhan tahun untuk memberikan jawaban bahasa alami atas pertanyaan pelanggan. Chatbot ini tersedia untuk beberapa ratus pelanggan berbayar di tingkat FT Professional, yang didukung oleh Claude, sebuah model bahasa besar yang dikembangkan oleh Anthropic. Chatbot ini dapat memberikan respons terhadap berbagai pertanyaan, mulai dari peristiwa terkini hingga topik historis, dan memberikan kutipan untuk informasi yang diambilnya dari arsip FT. Terlepas dari potensinya, alat ini telah menunjukkan beberapa ketidakkonsistenan, seperti memasukkan informasi yang sudah ketinggalan zaman dalam tanggapannya. FT secara aktif menyempurnakan chatbot berdasarkan pengujian internal dan umpan balik pengguna, dengan rencana untuk melacak setiap pertanyaan dan tanggapan dari kelompok awal yang terdiri dari 500 pengguna. Sementara chatbot masih dalam versi beta, FT bertujuan untuk memastikan keakuratan dan kegunaannya sebelum membuatnya tersedia secara lebih luas. Chief Product Officer FT menekankan pentingnya evolusi cerdas dan menghindari kebaruan dalam mengadopsi teknologi baru, menyoroti komitmen outlet untuk memenuhi kebutuhan yang terus berkembang dengan tetap menjaga kualitas dan relevansi.

Artikel lengkap

Tinggalkan Balasan